Viral Pasien Covid-19 Membludak Duduk di Lantai, RSD Wisma Atlet: Faktanya Seperti itu

Komandan Lapangan RS Darurat COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran Letkol Laut Muhammad Arifin membenarkan video viral membludaknya antrean pasien Covid-19 di UGD RS Darurat COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran hingga duduk di lantai.

“Yang video yang beredar di UGD kita itu memang benar, faktanya seperti itu,” kata Arifin kepada wartawan di RS Darurat COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran, Selasa (15/6/2021).

Kata dia, saat ini angka pasien terkonfirmasi positif Covid-19 di wilayah DKI Jakarta mengalami peningkatan yang cukup signifikan.

Rekaman video yang menunjukkan tumpukan antrean, ujarnya, merupakan pasien terkonfirmasi Covid-19 yang berasal dari sejumlah puskesmas di wilayah Jakarta.

“Itu memang banyak yang mengirim (pasien Covid-19). Faktanya memang puskesmas-puskesmas DKI Raya mengirim (pasien Covid-19),” jelasnya.

Menuju Status Merah

Karenanya, angka penularan Covid-19 di wilayah Jakarta harus segera dikendalikan, guna mengantisipasi terjadinya over kapasitas di RS Darurat Wisma Atlet Kemayoran.

“Hulu belum bisa dikendalikan sehingga hilir hanya menerima. Itu yang terjadi faktanya saat ini. Kami yang jelas sudah lampu kuning lah menjelang merah,” tegasnya.

Seperti diketahui, dalam video viral yang diunggah akun Instagram @merekamjakarta menunjukkan terjadinya tumpukan antrean pasien Covid-19 di UGD RS Darurat Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta Pusat.

Terlihat dalam video, para pasien harus duduk dilantai saat mengangtre.

“Suasana di Rumah Sakit Darurat Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta Pusat pada Senin (14/6/2021) sekitar pukul 21.40 WIB. Tampak pasien Covid 19 mengantre untuk dirawat di Wisma Atlet Kemayoran,” tulis @merekamjakarta yang dikutip Suara.com, Selasa (15/6/2021).

Sementara itu, pada hari ini, Selasa (15/6/2021) terjadi penambahan pasien Covid-19 sebanyak 425 orang. Sehingga total keseluruhan pasien yang menjalani rawat inap sebanyak 5.453. Keseluruhan pasien menghuni tower 4, 5, 6, dan 7.

Untuk rekapitulasi pasien sejak 23 Maret 2020 hingga 15 Juni 2021 sebanyak 92.278 pasien terdaftar. Dimana 86.825 pasien telah keluar dengan rincian 85.815 dinyatakan sembuh, 918 dirujuk ke RS lain, dan 92 orang meninggal dunia.

sumber : suara.com